Berkenaan dengan Drama Asia Timur

Cerita ini sebagian sudah diceritakan di podcast ini
Spoiler alert: beberapa dorama, Hotelier, Lovers in Paris



Masa puber gw diwarnai dengan menonton serial Asia Timur seperti Jepang dan Taiwan. Agak-agak samar ingetan gw tentang masa-masa itu. So please bear with me. Seinget gw, dulu Indosiar yang rajin tayangin dorama Jepang. Yang awal-awal banget itu ada Tokyo Love Story yang bikin gw patah hati banget pas nonton endingnya. Gw merasa dikhianati oleh Kanchi. Teganya kau pada Rika Akane (eh Akana, Akane mah Ranma 1/2).

Dinosaur Productions — New Video: San Francisco Love Story - Opening
Masnya bermuka Asia Tenggara sekali ya
source

Terus ada lagi dorama yang si pemain Kanchi ini main, cerita tentang dokter-dokteran. Lalu endingnya juga sialan banget.

Ada lagi dorama yang tentang pramugari (ini kayaknya di RCTI). Itu endingnya juga ih-benci-akuh. Karepe opo sih iki wong Jepun? Lalu aku berkesimpulan kalau orang Jepang emang sukanya depresi. Jadi sejak itu gw nonton dorama dengan tidak berharap kebahagiaan.

Lalu stasiun TV swasta yang cuma segelintir doang pada zaman itu menayangkan serial-serial dari Taiwan, banyak yang dari karya novelis Qiong Yao. Biasanya ceritanya berlatar belakang zaman dulu, jadi cakep-cakep kostumnya. Sampe temen-temen di sekolahan pada berlomba pake head dress yang kayak papan itu. Saking obsesnya sama kostum yang cakep-cakep itu sampe gw motong poni tipis kayak mereka. Ya culun dong jadinya gw…

Judul serial kayak gitu yang gw inget banget cuma Belenggu Pintu Cinta (yang soundtracknya dinyanyiin Connie Dio dan siapa itu, hits banget lah pada zamannya). Pokoknya serial kayak gitu ceritanya sedih-sedih banget deh. Penuh KDRT. Terus biasanya ibu surinya zahat. Seinget gw ada aktris yang kerjanya meweeekk terus. Bahkan gw sampe rela gugling buat nyari namanya, tapi gak nemu tuch. Semacam Li Xu Hua atau siapalah namanya.

Anyway, cerita dari ranah Taiwan ini makin naik lagi ketika jamannya Putri Huan Zhu. Wah heboh lah itu si walet kecil dan konco-konconya. Itu gak usah dibahas lah ya, fenomenal banget pokoknya.

Nah dari situ makin gilingan lagi deh serial dari Taiwan yang setting-nya masa kini. Dimulai dari Meteor Garden tentunya, tapi udahlah itu ntar-ntar aja gw ceritain tentang tu serial, karena gw sebenernya sekarang mau ngebahas soal drama Korea (panjang banget gak sih intro gue?!)

Jadi di antara negara Asia Timur lain, Korea itu paling terakhir masuk ke Indonesia (dan globally, if I might say) dalam hal dunia hiburan. Tapi yah bok, sekalinya masuk, langsung badaaaayyyy.. Alias kenceng banget masuknya, dan bertahan sampe sekarang si badai hallyu/Korean wave ini.

Perkenalan gw pertama dengan serial Korea adalah All About Eve yang gw cuma suka dengerin soundtracknya doang dan Endless Love (yang gw baru tau kalo ternyata aslinya berjudul Autumn of My Heart?), tayang pas awal 2000an banget. Itu yang awal-awal suka nonton Korea di rumah adalah mbah dan kakak gw. Mereka suka komen kalau Endless Love ini isinya nangisss mulu. Ya gw makin males lah nontonnya. Paling kalau kebetulan lagi leha-leha di sofa ruang TV dan lagi keputer aja gw ikutan nonton.

Dulu timnya kebagi dua, antara Won Bin sama si alis tebel (kasian bener si Song Seung Hoon ndak dikenal namanya). Karena emang Won Bin itu hits banget sih pada zamannya. Bahkan sampe beberapa tahun lalu, gw masih ngira kalo Won Bin itu aktor paling terkenal seKorea. Ternyata kagak sama sekali.

An Innocent Love Story With A Gorgeous Cast: What To Watch After  “Encounter” | Soompi
Yuhuuu alis tebal
source


Begitupun dengan pemain ceweknya, si Song Hye Kyo. Gw pikir dia nomor paling wahid untuk jagad Korea. Ternyata ya gak juga. Banyak aktris lain yang lebih hits (dan pastinya lebih muda) dari dia. Tapi bagaimanapun juga, hati gw masih buat Uni Kyo (ikrib ceritanya, suka masak kalio bareng).

Ya kalo dibandingin Won Bin, gw rasa Song Hye Kyo itungannya oke karena masih bisa bertahan di kelas yang sama walau udah lebih dari 2 dekade di industri ini. Won Bin kayaknya turun banget setelah wamil. At least udah gak jadi Tom Cruise-nya Korea gitu loh. Gw ngerasa Won Bin pas lagi jaya2nya itu sekasta sama Mas Tom (duh referensi gw jadul banget deh, anak sekarang siapa juga yang kenal Tom Cruise).

Kegakngertian gw sama situasi dunia hiburan di Korea ini dikarenakan gw emang gak terlalu ngikutin drakor. Awal-awal mah iya ngikutin. Abis Endless Love yang malesin itu, gw masih nonton Kyo di Hotelier. Ni serial oke menurut gw. Aktingnya pada bagus, setting hotel yang mevvah, lagunya membekas, ceritanya juga seru. Selain Kyo, di serial itu ada Bae Yong Joon, yang seperti juga kasus Won Bin, sampe beberapa tahun lalu gw pikir dia masih aktor nomor satu di Korea, kira-kira setara Brad Pitt. Ternyata kagak sama sekali.

Hotelier - Korean Drama - AsianWiki
Fotografer: “Oke, sekarang gaya bebas, ya…”
source


Walau hits banget kala itu, gw gak terlalu demen sama Bae Yong Joon sih. Tokohnya juga abu-abu, bukan yang baik banget. Idola gw di Hotelier ya Manager Han Tae Jun. Udah ngejagoin banget (jaman itu belum jaman istilah ship) Han Tae Jun sama Seo Jin Young, eh malah gak jadi. Endingnya si Manager Han sama karakternya Song Hye Kyo, Seo Jin Young sama karakternya Bae Yong Joon. Ya ampun Kyo, kamu sama om-om.

Serial Korea terakhir yang gw ikutin sebelum hiatus panjang adalah Lovers in Paris. Tokoh cowoknya ada si paman dan ponakan yang ngejar cewek yang sama. Tokoh si paman ini 11-12 lah sama Manager Han di Hotelier. Kalo si ponakannya, wah cakep bener. Aktornya namanya Lee Dong Gun. Pas episode-episode awal dia masih bergaya grunge dengan gondrong dan brewokan. Lama-lama dia cukuran eh malah kayak bocah.

Kenapa ni serial adalah drakor terakhir yang gw tonton? Karena endingnya kampret banget lah. Bajingan. Kutu kupret. Ahh! Gw buat piring terbang juga deh nih! Sumpah di antara segala pengkhianatan yang telah gw alami, ini yang paling sakit. Udah berinvestasi lama-lama, terus endingnya.. wah.. nonton sendirilah..

Akhirnya aku pun trauma dengan drakor.

Habis itu ada Full House yang lagi-lagi dimainin sama Song Hye Kyo. Itu kayak salah satu serial yang bikin drakor makin diminati di Indonesia gak sih (lah nanya balik). Tapi ya tetep gw gak nonton, soalnya si Rain kayak tengil banget. Yang menjurus jahat pula.

Revisiting Dramas] Full House: When it Rains, it pours… » Dramabeans Korean  drama recaps
Pose foto prewed paling populer pada zamannya
source


Kakak gw sih masih nonton Korea. Apalagi mamak w yang kayaknya tiap w buka pintu kamar tidurnya, ada aja suara Korea muncul alias pasang TVnya drakor mulu. Obses banget si mamah sama Korea, sampe maybe udah lebih dari 5x ke Korea. Pertama ke Korea, doi beli kaos kaki gambar Bae Yong Joon. Lalu fotonya memeluk patung lilin mas Bae pun terpampang di rumah dengan bangganya di ruang tengah. Pernah dulu gw dijebak sama nyokap, ngajakin ke Plaza Semanggi sama temennya (ada angin apa pulak, Plaza Semanggi gitu loh), ternyata lagi ada jumpa fans Jang Dong Gun donk di sana. Ampun dah.

Setelah hiatus entah berapa belas tahun itu, gw baru mulai nonton drakor lagi pas 2019. Iseng aja nonton di Viu karena toh gratis (jadi motivasinya adalah: gak mau rugi). Gw milih Descendants of the Sun karena waktu itu orang kantor pada ngehebohin Song-Song couple cerai.

Gw yang tau berita Korea sekilas-kilas aja sih, tau dikit kalo Song Hye Kyo nikah. Dan komen gw waktu itu cuman satu: ih lakinya gini amat. I mean, Song Hye Kyo kan bagi gw adalah aktris nomor wahid ya (saking gw gak tau lagi yang lain), setara Jennifer Aniston lah. Kok dapet lakinya yang secara karier juga belom sesenior Kyo, dan tampangnya juga culun.

majorthrowback: 5 Wedding Facts on Song-Song Couple | | Letter F
Ya kan culun kan? Gak salah donk gw
source

Jadi nontonlah gw DOTS dengan tanpa ekspektasi apapun. And on the first 10 minutes, I was already hooked! Padahal Song Hye Kyo juga belom muncul, cuma adegan berantem-beranteman. Gelap pula. Tapi kok pengarahannya bagus ya. Kok lakinya gagah ya. Ini beneran lakinya yang di foto nikahannya Kyo lugu banget itu?

7 of the most heart-throbbing Song-Song couple moments in 'Descendants of  the Sun' | SBS PopAsia
Biarkan aku berdansa denganmu, dik
source

Jadilah gw langsung marathon DOTS dan obses dengan kisah percintaan Song-Song couple (basi! madingnya udah terbit!). Buat yang ndak tau, Song Song couple di sini tuh maksudnya karena pemeran pasangan di DOTS itu adalah Song Hye Kyo dan Song Joong Ki, jadi nama keluarga mereka sama-sama Song. Banyak orang yang nge-ship mereka gara-gara tu serial, dan ketika beneran mereka come out as couple bahkan nikah, rang-orang pada hepi.

Selese DOTS, gw lanjut nonton Arthdal Chronicles yang ala-ala Game of Thrones. Yang main ada Joong Ki lagi dan Kim Ji Won yang main di DOTS juga. Ada lagi Jang Dong Gun (yang dengan kegaktahuan gw, gw asumsikan dia setara George Clooney lah ya dari segi senior dan popularitas). Ada juga Kim Ok Bin yang di serial ini kayak jadi Cersei-nya. Gw baru tau dia di serial ini, astagaaa cakep bener.

Arthdal ini episod-episod awal kaco bener deh. Pemindahan kameranya brak bruk brak bruk kecepetan, nontonnya sumpaaahh pusing. Baru belakangan gw bisa enjoy nontonnya. Itu juga gak yang wow banget menurut gw. Cuma seneng nontonin setting dan kostumnya aja.

3 Things To Look Out For In Upcoming Episodes Of “Arthdal Chronicles” |  Soompi
zaman prasejarah tapi rambutnya pada diwarnain. Auk ah.
source

Ketika kekoreaan gw mulai meredup, gw pun iseng nonton Crash Landing on You. Gak tau apa-apa gw. Hyun Bin sapose aja ndak tau. Paling aktris ceweknya aja lumayan tau, Son Ye Jin. Dulu gw nonton filmnya, A Moment to Remember, yang sukses bikin sedih berkepanjangan. Bahkan temen-temen gw yang cowok beringas aja bilang mereka mellow nonton ini, bahkan sampe menangis dalam hati (si lebay).

Korea Utara Sebut Penonton Drakor 'Crash Landing On You' Tak Punya Moral -  Minews ID
Coba dicari tentara Korea Utara yang bening gini
source

Nah, si CLOY sialan ini menarik gw kembali ke konstelasi Kekoreaan. Plus dia hadir ketika mulai pandemi kan. Yaudahlah ya, waktu nonton marathon berlimpah ruah. Gw pun obses parah sama Hyun Bin. Gara-gara rahang kayaknya, tajem bener kayak diserut.

Noraklah gw, baru tahu kalo doi bahkan pernah ke Indonesia pas wamil. Diledekin sama temen kantor yang demen Korea: “Ke mana aja lo Mbak”. Ih ya maap dong. Aku kan anaknya sitkom Hollywood banget.

Aktor Korea Tampan Oppa Hyun Bin Datang Ke Indonesia Sebagai Tentara Tanpa  Make Up, Ini Sederet Momen Syahrini Gabruk, Peluk Cium Bikin Jijik! - Cerpen
Tapi pas ke Indonesia doi butek
source

Serial Hyun Bin lainnya yang gw ikutin cuma Memories of Elhambra, sisanya gw gak cocok. Kalo filmnya masih lumayan gw tonton. Favorit gw yang judulnya Late Autumn, di situ ada Tang Wei yang jadi lawan main Tony Leung di Lust, Caution.

Watch Lust, Caution online - BFI Player
Maaf OOT. Cuma mau majang muka Om Tony ajah
source

Serial Korea lainnya kebanyakan gw tonton cuma 1-2 episode aja, gak ada yang sereligius serial yang gw sebutin tadi. Contohnya ketika gw nyoba nonton The World of Married yang sempet heboh itu. Gak kuat nontonnya, dramatis banget. Not my cup of tea. Akhirnya nyerah baca spoilernya dan langsung ke ending aja. Doesnt speak to me sih ya. Konon ibu-ibu pada suka ini.

Ada juga serial Revolutionary Love yang sempet promonya gencar banget soal Siwon, ternyata gara-gara mau tayang di stasiun TV swasta. Ini tipe tontonan yang dinyalain aja sembari gw nyuci pantat panci, motekin bayem, atau nyetrika seprei. Lama banget, gak gw selesein nontonnya sampe sekarang. Jalan ceritanya apa juga gw ga terlalu ngerti haha. Ya buat peneman gw house chores aja.

Serial yang lagi gw tonton banget sekarang itu Vincenzo. Aku menunggu-nunggu comebacknya Joong Ki setelah Arthdal yang mengecewakan itu. Gak lama sebelum Vincenzo premier, maybe semingguan, ada filmnya Joong Ki yang tayang juga judulnya Space Sweepers. Wah sibuk betul ini Mas Yongki (tanpa Komaladi).

Vincenzo ini premisnya agak ajaib sih, pake bawa-bawa mafia Italia segala. Tapi ya apapun premisnya, tetep gw tontonlah, selama itu Joong Ki. Arthdal aja gw tonton (tetep Arthdal kena ungkit lagi).

Awal-awal nonton masih yang “Ih, apora sih”, tapi pas episode 3, ketika gw udah mulai terkantuk-kantuk nontonnnya, tiba-tiba dweeeeerrr!! (apa itu? Tonton sendiri…) Wah itu gw langsung: baik, ini serial bagus.

Masuk episod 4, makin-makin lagi. Bajigur ni drakor!

Gw gak ngerti dari mana obsesi gw sama Song Joong Ki. Dari awal gw udah ngatain dia culun yah. Tapi dia ternyata aktingnya bagus. Jadi keculunan fisik dia tuh bisa langsung ketutupan karena wibawa aktingnya. Ya bayangin aja tampang baby face, kulit mulus, bodi kurus, tapi kok ya bisa keren banget pake seragam tentara, mafia, atau anak hutan.

Walau badannya kurus, tapi jadi sih badannya. Perutnya martabak. Lengannya bukit barisan. Udahlah mana pamer bodi mulu dia. Di DOTS, ketika gw masih agak ragu-ragu apakah gw akan ngefans sama dia apa gak (terlalu banyak waktu luang kayaknya, gini doang aja digalauin), eh dia muncul shirtless trus pull up. Ya apa ndak aku ini melongo. Terus di Arthdal, doi jadi anak hutan yang cuma pake rompi doang, memperlihatkan otot dada dan perutnya itu dengan malu-malu (tapi mau). Di Vicenzo juga ada adegan dia mandi shower dengan shot yang turun banget sampe pinggul bawahnya. Apa ndak aku kyaa kyaa kyaa??

93902-jonah-hill-fangirling-gif-big-N5vj.gif (596×431) | Excited meme, Excited  gif, Happy gif
GIF favorit aku selalu
source

Sampai gw ngetik ini, Vincenzo baru sampe episode 6, still a long way to go. Jadi lumayanlah ya, sampe beberapa bulan ke depan, ada tontonan menarik tiap weekend. Kali-kali aja ada lagi adegan Opa Yongki telanjang dada (slurrpp!).

Kalo liat TL Twitter sih kayaknya adaaa aja rekomendasi drakor bagus. Untung ku orangnya ndak mudah terhasut (masa?), jadi bisa mengendalikan diri. Cukup satu drakor ajalah yang diikutin per periode.

Gila sih ni Korea tuh niat abis emang sama industri hiburannya. Kita-kita ini kaum negara jelata yang konsumsi aja terus.

Gw akan menutup tulisan tentang drakor ini dengan parodi drakor dari duo komedi favorit gw dari negara tetangga, The Benzi Project. (Lately I have been obsessed with our bangsa serumpun comics. Maybe I should write about them sometime).





Until next time,

-Gadis Showbiz-


















Published by Gemar Dunia Hiburan

Saya penggemar dunia hiburan. Saya ingin dihibur. Ataukah saya harus jadi gadis penghibur?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: