Paramount Studio Tour – Showbiz Trip Part 3

Disclaimer: Gw males ambil foto cakep kalo travelling! Sowrryyy visual seadanya.


Untuk kedua kalinya gw ke Amrik, yaitu di Desember 2019. Lagi-lagi gw pilih negara bagian California. Kebetulan memang gw datang atas undangan (menjurus todongan) dari temen gw untuk merayakan Thanksgiving sama dia dan keluarga. Gw mah hepi-hepi aja buat vakansi ke negara bagian yang sama. Fanatisme gw akan wisata dunia showbiz tentunya bisa terkabul lagi, donk…

Di trip kali ini, gw tetap memilih untuk wisata studio tour lagi. Setelah di trip sebelumnya (September 2017) gw udah sowan ke Warner Brothers dan Universal, kali ini gw memilih Paramount Tour. Seperti biasa, gw booking dulu lewat website, dan tinggal pilih hari dan jam.

Gw berangkat dari kota Irvine (tempat temen gw) buat ke Paramount Studio yang terletak di Los Angeles dengan numpak sepur alias naik kereta. Cepet, sejaman juga udah sampe. Keretanya relatif sepi, dan begitu gw sampe ke Union Station di LA, gw langsung yang… yaelah… ternyata gini aje bentukannya. Cilik pula.

Terkadang gw suka berharap terlalu tinggi deh sama Amrik. Kebanyakan nonton film kali ya, jadi gw sebagai warga negara dunia ketujuh ini suka nganggep Amrik itu wuoowww.. Padahal B ajah.

Contoh lainnya adalah image gw tentang bandara LAX yang sering disebut2 itu. Kesannya kayak wow gitu yah, bandaranya Los Angeles gitu loh. Padahal mah ucet dah, kecil amat. Emang kalo soal megah-megahan, Asia paling jago deh. Coba itu Bandara Changi gede dan lengkapnya kayak apa.

Dan gw gak akan lupa dengan macetnya LAX. Ih ya Allah gw sampek encok nunggu dijemput temen gw. Kalo mau suudzon, mungkin temen gw telat berangkat jemput. Tapi dia selalu update gw kalo dia macet, berarti dia emang stuck kan, makanya bisa teks. Dan lebih penting lagi, memang penumpang numpuk banget di area penjemputan. Berarti memang semua mobil terhambat donk?

Anyway, balik ke Union Station. Dari stesyen, ada beberapa petunjuk untuk jalur moda transportasi lanjutannya. Ada bus ataupun mobil. Denger-denger bus di LA itu awur-awuran lamanya. Jadi tentu saja sebagai seorang turis yang males ribet, gw memesan Uber buat ke Paramount Studio (sekarang udah agak pinter, gw beli paket roaming, jadi gak bergantung sama WiFi lagi). Gw ngobrol-ngobrol sama Mbak cantik pengemudi Uber -yang sumpah Black Don’t crack banget karena ternyata doi udah punya anak remaja. Mbaknya bilang, gw kayak Cinderella.

Mental inlander gw tentu saja tersipu malu donk. “Maybe because I wear long blue dress,” kataku mencoba merendah.

Terus mbak’e nengok ke gw dan mencoba menilai gw. Katanya bukan karena baju, tapi emang mirip aja, udah keliatan dari sebelum dia pick-up gw. GR donk gw. Fufufu. Gw cerita lah ke temen-temen gw, malah dikomen: “Cinderella? Upik Abu donk loe.” Sialan. Cinderella pas jadi princess kali, bukan pas lagi ngegosek lantai.

Sampe di Paramount, gw dapet ID badge pengunjung yang cakep bener. Niat gitu. Perasaan di studio tour lain gw ga dapet.

Abaikan nail art gw yang nyisa di kelingking doank

Gw dipersilahkan liat-liat dulu di ruang tunggu sambil nunggu jam tur gw dimulai. Ada beberapa kostum dari berbagai film keluaran Paramount. Salah satunya film Allied yang dibintangin Brad Pitt. Ih, langsung sensi akutuh. Inget perbuatan jahat dia ke Jen (dih?).

Terus gw disamperin sama 2 mbak-mbak yang nawarin apakah gw mau pegang piala Oscar asli. Wuapaahh??? Ih mau, donxxx.. Gw lupa itu untuk penghargaan di kategori dan film apa, seinget gw untuk penghargaan bagian teknis, yang pasti bukan akting. Gw pegang dan difotoin sama mereka. Ih berat ya ternyata.

Mbaknya sak ae nih ngambil fotonya ampe gw keliatan petite

Pada dasarnya, setiap studio tour sama sih pengalamannya. Pengunjung diajak keliling komplek studio yang digunakan untuk syuting berbagai film dan serial TV, baik itu keluaran dari movie studio itu sendiri (dalam konteks cerita kali ini, Paramount Studios), namun bisa juga disewain buat production house lain.

Makanya kalau teliti, sebenernya ada beberapa film atau series yang pakai setting mirip. Paling beda cat atau ditaro pohon or apalah itu. Ya karena mereka nyewa di kompleks studio yang sama.

Tiap grup kecil ada pemandunya. Seperti gw pernah ceritain di post sebelumnya, si mbak pemandu ini semacam Kenneth di 30 Rock, jadi ikut program dari studio film besar untuk kawula muda yang mau berkarier di Hollywood.

Highlight pertama dari studio tour ini adalah ngeliat bangku taman yang didudukin sama Tom Hanks buat film Forrest Gump. Di sinilah terlontar ucapan yang entah kenapa ikonik, padahal menurut gw super non-sense “My momma always said: Life was like a box of chocolate. You never know what you’re gonna get.”

Itu mamaknya beli coklat di mana sih? Kayaknya semua coklat yang gw beli pasti ada tulisan deh isinya apa aja.

Hamdalah, Puji Tuhan, rejeki anak solehah, cuaca hari itu bagus banget. Jadi gw yang pemalas ambil foto dengan bermodal kamera busuk henpon Blackberry pun bisa dapet foto yang ciamik tenan.

Rasanya apa duduk di sini? Ya keras aja sih. Liat tuh kayunya kokoh banget.

Bangku taman itu terletak di area taman hijau yang dikeliling beberapa bangunan kayak rumah ala barat (gw mah nyebutnya ruko). Nah, itu emang dulunya dipake beneran sama para bintang Hollywood untuk tinggal. Kalau nonton serial TV Hollywood (created by Ryan Murphy) pasti ngerti deh.

Cakep yah lightingnya. Gak diedit sama sekali loh.

Gw sendiri baru nonton Hollywood abis gw ke Paramount studio Tour (karena tu series juga baru rilis Mei 2020). Tentu saja gw kegirangan sendiri pas nonton tu series. Hollywood kan memang bercerita tentang perjuangan orang-orang yang  pengen kerja di Hollywood di zaman Hollywood Golden Age (1910-1960an). Jadi pas banget, settingnya tu series, ya yang gw liat pas studio tour.

Yang paling ikonik ya ini, si gerbang Paramount. Konon doi sering banget jadi setting untuk film di Golden Era. Gw sih mana tau, ya. Pengetahuan gw mentok di Gone With the Wind dan Cassablanca.

Foto seadanya karena emang lagi ada pohon natal segede dosa di depannya, jadi susah kalau mau ambil angle yang enak

Gerbang ini sekarang ada di dalam komplek studionya Paramount yang gueda banget itu. Kalo zaman dulunya sih, studionya Paramount itu luasnya ya cuman mentok di gerbang itu aja. Depannya udah langsung jalanan umum.

Nah, pas Golden Era, para aspiring actors pada numplek di situ tiap harinya, karena akan ada orang studio yang nyari extras tiap harinya dan milih di antara mereka. Kalo liat di serial Hollywood sih, para aspiring actors itu kayak orang rebutan daging kurban aja gitu. Rusuh.

How 'Hollywood' Production Crew Recreated 1940s Landmarks - Variety
source
Hollywood: The Real Locations From Netflix's Show | POPSUGAR ...
source

Di studio tour ini gw berkesempatan masuk ke beberapa sound studio, yaitu ke beach house-nya Grace and Frankie dan studionya Dr Phil. Sayang aja gw gak tertarik sama kedua acara itu.

Tujuan terakhir adalah ke tempat properti syutingnya film-film Paramount, yang again, gw ga tertarik, karena emang ga ada properti dari film favorit gw di situ.

Eh tujuan terakhirnya ke gift shop denk. Dikasih waktu 5 menit doank sebelum digiring ke tempat pick up Uber. Ih, coba aja si mbak guide bawa rombongan tur ibu-ibu Indo. Bisa disemprot gara-gara cuman dikasih waktu mepet. Gw cuman ambil gantungan kunci overpriced aja, buat keluarga gw di Indo dan buat temen gw yang udah menjamu gw selama di Amrik. Lumayan sih gantungan kuncinya bahannya bagus dan berat.

Di tempat pick up Uber, si mbak drivernya gw liat muter-muter mulu. Karena emang harus masuk gerbang dulu sih. Mungkin next time kalau mau pick up, harus jelasin dulu ya lokasi pick upnya tu di dalam kompleks studio.

Next destination gw adalah.. makan sandwich.

Ya astaga.. kenapa gitu jauh-jauh ke el-ey, harus banget nyari roti lapis?

Gara-gara video ini nih.

Tempatnya kecil, sempit, cuma bisa makan di bar. Gw dateng di beberapa menit sebelom mereka tutup (kedai macam apa sih jam 4 sore tutup, hah?!) dan gw pesanlah itu si roti telor.

Gimana reviewnya, Bund? Apakah enak banget sampek Bunda ingin menenggal?

Heuh.. Aposek.. Pertama yah, ini tuh bener-bener roti isi telor rebus campur mayones or apalagi lah bumbu ‘rahasia’ di dalamnya. Kedua, masih enakan gw bikin sendiri telor rebus pake sambel Belibis campur mayones Kewpie. Bener-bener deh hipster LA.

Selese dari situ, gw masih ada waktu lagi sebelum balik ke Irvine. Bingung, ngapain lagi yak di LA, kayaknya semua atraksi udah gw samperin. Dari hasil gugling, gw memutuskan buat ke Grammy Museum pakai Uber.

Babang resepsionis museum nanya gw dari mana. Begitu tau, doi dengan semangat ngomongin Indomie Goreng. Ah, US beda emang sama di UK, yang orang mikirnya Indomie dari Nigeria.

Si Grammy Museum ini berdiri di gedung beberapa lantai dan berisikan sejarah perkembangan musik dan Grammy. Seru? Kagak.

Gw pribadi bukan penggila musik, dan suasana museumnya tuh garing aja. Walau gw tahu sih, kuratornya udah berusaha bikin seatraktif mungkin. Apa karena itu lagi super sepi ya. Beberapa kali gw nengok kanan kiri, cuman gw doank makhluk yang ada di situ. Tapi gw lumayan lama sih di museum itu, karena numpang duduk dan ngecharge. Lelah coy, vakansi panjang gw ceritanya.

Selese dari museum, ternyata gw masih ada waktu lagi. Astaga, sungguh bila hidup tanpa macet, kita bisa vakansi ke banyak tempat dalam sehari. Gw cari di gugel map, apaan aja yang deket, gw pun memutuskan ke Macy’s. Kan sering gw denger di pop culturenya Amrik tuh. Boleh donk eik sambangi department store yang ceritanya simbol warga Amrik ini.

Pas nyampe, gw bingung pintu masuknya gimana. Kayak gak niat membuka diri buat pengunjung gitu loh. Gw malah masuk lewat basement, yang pintu masuknya ya.. gitu deh.

Pas masuk ke dalemnya, w lebih kuciwa lagi. Ini mah kayak Metro Departemen Store (walau gak separah Debenhams di UK yang lebih menjurus ke Ramayana dan Robinson). Gw pun cuman naik-turun eskalator aja, gak minat buat liat-liat barang. Ilfil abis.

Pas 2017 gw ke Chicago, gw juga coba masuk ke Department Store yang terkenal banget, Bloomingdale’s. Kan biar tau gitu tempat kerjanya Rachel. Buset, itu Bloomingdale’s juga sami mawon bapuknya. Again, soal mewah-mewahan properti, emang Asia deh rajanya.

Dan gw pun menutup petualangan gw di LA dengan balik ke Union Station. Nyampe Irvine, dijemput temen gw yang karena doi laper, beloklah ke In-n-Out. Udah pinter kalo sekarang gw mah… pesennya animal style fries langsung, hahaha!

Until next time,

– Gadis Showbiz

Published by Gemar Dunia Hiburan

Saya penggemar dunia hiburan. Saya ingin dihibur. Ataukah saya harus jadi gadis penghibur?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
<span>%d</span> bloggers like this: