Hollywood – Showbiz Trip Part 2

Lanjut lagi ke showbiz pilgrimage gw di negara bagian California pada September-Oktober 2017 setelah di post sebelumnya gw ngebahas Burbank.

Kali ini gw ingin bercerita tentang vakansi solo gw ke Hollywood.

HOLLYWOOD BOULEVARD

Seperti sudah diceritakan di post pertama, gw ke mana-mana menggunakan moda transportasi Uber atau Lyft. Kadang gw dengan kurang kerjaannya ngebanding-bandingin harga antara keduanya, mana yang murah. Gak terlalu signifikan sih, palingan 1 dolar.

Gw menggunakan Lyft untuk perjalanan gw ke Hollywood Boulevard. Ole! Remaja Indo 80’an banget deh gw, semacam Mas Boy, Mbak Vera, dan Emon lagi di el-ey.

Catatan Si Boy 3, weyce!
(screen grab YouTube)

Anyway, kenapa gw ingat banget kalau gw pake Lyft? Karena yang nyetirin itu ngajak gw ngobrol. Sepertinya, di Lyft itu ada SOP untuk rekanan driver harus mengajak ngobrol. Karena kalau udah selesai ride, kan ada semacam kusioner tuh. Nah, ada pertanyaan buat customer, apakah tadi si driver ngajak ngobrol apa gak.

Gw inget cowok yang jadi driver gw menuju Hollywood ini baek banget. Doi aslinya bukan orang LA. Gw nebak aja, “Are you here to be an actor?” Dan doi bilang iya. Gw lupa dia pernah dapet kerjaan akting di mana, tapi ya sembari itu, dia narik mobil lah. Semacam kalau dulu kan aspiring actors pada waiting tables, kalo sekarang choice-nya nambah ke jadi babang Gocar eh Uber and Lyft. Gw kasih dia encouragement soal kariernya. Dia hepi. Pokoknya happy vibes deh.

Babang driver nanyain soal gw dari mana, ngapain ke Amrik, yada yada yada. Gw cerita kalau temen-temen gw wanti banget untuk selalu waspada ketika di Amrik with all the racism, Trump, bla bla bla. Babang driver itu ketawa aja dan berusaha meyakinkan gw kalau semua akan baik-baik saja.

Dan memang sih, hamdalah banget ya Sis, gw ga dapat perlakukan gak menyenangkan sama sekali selama di Amrik. Apa karena gw udah bener-bener ngebayangin yang serem-serem ya.

Balik ke si babang driver, doi juga nawarin kalau mau hang out together setelah gw selesai sightseeing. Doi nyuruh gw catet nomor doi. Gak gw hubungin juga sih pada akhirnya. Gw yakin-yakin aja kalau doi orang baek-baek, cuma emang lagi gak napsu hang out sama orang baru aja.

Gw diturunin di depan TCL Chinese Theatre. Katanya sih, itu titik paling bagus kalau mau mulai menjelajah Hollywood Boulevard.

Gw mah iya-iya aja. Again, gw kan seringnya gak gugling what to expect di tujuan wisata. Dan seperti dibilang di post pertama, gw cuma bergantung sama wi-fi gratisan yang ada di mana aja. Jadi gw berkelana di sana dengan maps offline sajyaahh…

Vvovv luar biasa emang kuh tidak mengenal rasa takut. Waktu itu emang detik-detik terakhir sebelum gw jadi kepala 3. Darah muda masih mengalir dengan keras (sekarang agak kesumbat lemak dan kolesterol).

Sampe di Chinese Theatre, gw baru ngeh, oh ini toh tempatnya… Sering liat sekilasan aja sih di TV atau film atau majalah, tapi gw gak ngeh ini namanya apa, di mana, gunanya buat apa.

astaga.. hasil motret macam apa ini???

Pas di sana, keliatan ada cap tangan seleb-seleb lawas. Udah gitu doank. Lumayan rame sih di sana, dengan turis, tentu saja. Gak masuk juga gw ke teater di dalamnya. Jadi lanjut aja jalan.

“Frankly my dear, I don’t give a damn.”

Gw inget salah satu pemberhentian awal gw adalah semacam mall gitu. Hahaha… Emang anak urban Indonesia gak bisa jauh-jauh dari emol. Gw macup lah, kebetulan juga ada Sephora di situ (atau sebelahnya? Heh? You expect me to remember all things?), macup donk gw dengan gagah berani. Waktu itu gw berdomisili di London dan di sana gak ada Sephora, donk!

Lu bayangin aja, di Inggris Raya yang katanya maju itu, mereka gak punya Anastasia Beverly Hills. Huda Beauty harus ngerubung kayak jualan obat. Fenty Beauty harus ngantri dingin-dingin di Harvey Nichols. Ih! Sori ye.. Aku di Amrik sekarang, Anastasianya otentik Beverly Hills (apa sih gw).

Entah di emol itu atau di mana lagi, ada spot kayak jembatan kecil gitu yang keliatan plang Hollywood yang aikonik itu. Yihuw… sebagai turis (Asia), tentu saja gw selfie donk. Nggak keliatan apa-apa deh.

Jelas banget plang Hollywood-nyaahhh

Terus gw lanjut jalanlah dengan tujuan Hollywood Walk of Fame.

(Terbayang adegan Emon vandalized salah satu bintangnya terus dihukum suruh ngelap hahaha kocak abis)

Dengan semangat tinggi, gw berjalan dengan gagah berani, mencari ubin selebriti (hey, it rhymes!).

Hanya untuk menemukan bahwa.. ih.. kok kumuh ya?

Emang sih namanya tempat tujuan wisata itu emang pasti kotor ya, karena kan kuantitas orang yang datang. Tapi gak sekumuh ini juga, kaleee..

Jadi walk of fame itu pada dasarnya adalah jalanan depan toko-toko (yang gak kalah surem) di sepanjang jalan Hollywood Boulevard. Terus ada bagian di sana, yang langit-langit yang menaungi tu pedestrian (apa sih namanya) juga rada pendek, jadi kayak ngerasa cramped gitu loh.

Ya udahlah, gw jalan cepet aja dengan foto-foto walk of fame yang kebetulan lewat. Gak akan segitu niatnya nyari.

Please don’t mind jempol seksi gw

Orang-orang yang jalan di situ jelas-jelas banget turis-turis yah. Rame lancar aja, bukan padat merayap. Jadi masih bisa jalan dengan nyaman. Gw bersyukur sih, gw yang jelas-jelas cewek, sendirian, muke Asia, muda belia (ehm), alias turis yang rawan (tulang kali), malah gak kena gangguan sama sekali.

Sampai akhirnya…

here you go.

Gw norak donk, agak excited bahkan, ketika ngeliat ada plang Scientology segede-gede gabang. Ih, ternyata ini bukan sekte terpendam yah. Jelas-jelas banget dia terbuka (ya iyalah, penganutnya juga orang-orang terkenal kok).

Bagus ya langitnya

Lalu aku, si gadis rambut bob dengan ransel, berjalan dengan riangnya menjelajah Hollywood bagaikan Dora the explorer.. Tanpa prasangka, tanpa kekhawatiran apapun.. Sampai..

“Hi there, can I have a minute of your time?”

Heh?

Aku didadah-dadah dari samping. Seperti lagi jalan di Sarinah Thamrin pulang kantor dan mau dimintain sumbangan sama lembaga internasional.

“Oh, sorry, I am in a hurry.” Kataku sopan padanya.

“Oh, OK, I’ll run with you!” DIA JOGGING DONK NGIKUTIN GW DI SEBELAH!

Lalu gw berjalan lebih cepat lagi, dan untungnya berhasil melepaskan diri dari masnyah.

I mean, kalau yang semacam itu, gw ngerti ya, kan emang resiko kerjaan untuk nawarin direct marketing gitu. Cuman kalo udah gw tolak, ya mbok ngertiin dikit.. Tegang akutu..

Tujuan selanjutnya habis dikejer-kejer mamang scientology adalah ke Sunset Boulevard, buat makan In n’ Out. Sunset Boulevard itu namanya familiar sih bagi gw, walau gw gak ngeh juga doi terkenalnya karena apa.

Pas nyampe ke sana sih, ya.. yaudah, jalanan pada umumnya aja. Cuman emang doi kena banget sama sinaran matahari terbenam. Maybe hence the name.

Sampe di In n’ Out, gw syiok. Waduh, rame ugak nih. Tapi ya sudahlah, karena gw harus donk nyobain restoran cepat saji yang selalu disebut-sebut di series dan popular culture ini. Biar gw beneran udah anak West Coast gitu.

Menu yang populer di sini adalah animal style fries. Katanya heboh dan enak beneur. Okelah gw pesen itu. Tapi, loh, kok? Ndak ada di papan menu?

Mental inlander kayaknya masih kuat banget di gw, jadi enggak nanya. Alhasil gw cuman makan burger dan kentang goreng biasa. Yaelah.. Mending gw makan berger mamang2 gerobak jualan lebih enak.

Kuciwa urang

Emang bener yah malu bertanya sesat di jalan. Belakangan gw tau kalo animal style fries itu adalah secret menu dan loe harus minta sendiri, pasti bakal dikasih. Si kentang gaya hewan itu ya pada dasarnya kentang dilumurin keju dan saos. FYI, In n’ Out juga ada beberapa menu rahasia lainnya. Heran deh orang jualan gini amat. Aku kan merasa excluded!

Petualangan gw di Hollywood Boulevard berakhir dengan kembali ke daerah Chinese Theater (jadi gw rutenya muter gitu ternyata), dan melihat antrian panjaaannggg.. Itu ternyata yang mau antri nonton Jimmy Kimmel.

Kalo yang sering nonton Kimmel, kan dia suka ada segmen yang nanyain orang-orang di jalan? Nah itu depan studionya doi emang.

Gemes banget nonton ginian..

HOLLYWOOD HILLS

Tujuan luhur gw ke Amrik adalah untuk mengunjungi semua Disney dan Universal theme parks. Jadi tiap hari, gw akan pergi ke satu theme park, bener-bener dari breakfast, lunch, dinner, gw habiskan di satu tempat.

Keapesan terjadi di Universal Studios Hollywood ketika tiket yang gw beli dari Expedia dibilangnya fraud. Jadilah gw stuck di luar selama sejam karena neleponin pihak Expedia (yang dikasih ke pihak ketiga, as always, dari India).

Akhirnya gw bisa masuk walau harus beli tiket baru lagi (untungnya sama Expedia dapet refund). Tapi ya gw terlanjur bete karena harus kehilangan sejam waktu pembukaan, karena pasti jadi rame banget di dalem. Udara summer di Cali juga amit-amit jabang baby. Gak kenal AC mereka.

Plus, pada dasarnya, gw udah ke dua Universal theme parks sih di Orlando, dan sumpah isinya podo wae. Jadilah belum terlalu sore tapi gw udah balik ke AirBnB.

Kenapa gw mau ceritain Hollywood Hills malah cerita tentang Universal Studios dulu? Karena di sinilah silver lining-nya.

Ngeliat gw udah sampe, AirBnB host gw nanya, “How was your day?” Gw nyerocos lah bahwa gw bete karena fraud ticket bla bla bla. Terus dia iba. Dan dia menawarkan untuk nyetirin gw jalan-jalan ke Hollywood Hills ngeliat rumah-rumah selebritis.

WOW. APAH??

Si host gw ini bilang, “Please don’t talk about this in the review, that I take you for a spin in Hollywood Hills. I took my previous guest for a spin as well and I asked him to do the same. I just don’t want the future guest to have such expectation.” Okelaahh..

Jadi ceritanya host gw ini sempet jadi realtor alias makelar rumah lah ya. Anggeplah dia cukup ngerti soal perumahan-perumahan selebriti. Tapi ya sempet nyasar juga sih pas mau ke sana. Gimana dah. GPS mobil doi gak jelas. Apalagi internet w yang mokat.

Akhirnya nyampe juga ke Canyon Lake Drive (sumpah, gw baru gugling namanya 5 detik lalu).

Itu semacam tempat yang bagus buat spot foto. Mobil parkir gampang. Pas di sana, mobilnya mungkin ada sekitar beberapa belas lah. Gak kayak antrian mau solat Ied di Alpus.

Turis abis, ye gaaa

Relatif dikit orang di sana, jadi gw bisa foto dengan cukup lega. Si host juga ngarahin gaya segala macem. Dia bilang, rumah deket situ, yang jalan masuknya gede, itu dulunya rumah Madonna (konon, dia juga ga terlalu yakin). Aku sih iyak-iyak aja. Terus pas jalan-jalan gitu, dia juga sempat numpang muter mobil di depan rumah Andy Garcia (penting ini).

Gw kebayang rumah-rumah di Beverly Hills kan kayak di film-film gitu ya, dengan pagar segede gabang dan luas dari drive way ke pintu. Tapi kok yang gw lewatin ya rumah-rumah padat aja. Emang sih berbukit gitu, jadi menanjak. Lah gw kan malah jadi keinget sama perkampungan padat di Puncak yah.

Selain di Canyon Lake Drive, gw dapat kesempatan lagi untuk ngelihat Hollywood Hills Sign, yaitu ketika di Griffith Observatory.

Sebagai penggemar antariksa-antariksaan, tentu saja gw semangat pengen ke Griffith (padahal tau ada beginian juga pas udah di California dan bingung mau isi hari kosong ngapain).

Mungkin gw ga akan terlalu cerita yang berhubungan dengan outer space di postingan yang ini. Karena gw akan fokus dari segi penggila showbiz, bahwa ini tempat cucok banget buat ngeliat romantisme matahari terbenam sambil ngeliat tulisan Hollywood.

Di sinilah gw baru sadar. Oh, California itu bener-bener lembah ya. Valley. Pantes ada terkenal istilah kayak valley girl accent.

Dan Griffith itu posisinya di atas, berarti bukit. Pantesan ada Hollywood Hills, Beverly Hills, ya karena emang struktur topografinya gitu (deuhhh ke mane aje).

Karena bentukannya yang mangkok itu, makanya sunset di Hollywood itu baguuss banget, bener2 orens langitnya, dan nyorot ke si Hollywood sign. (Curiga virus penikmat senja dimulai dari cewek2 valley).

Keterbatasan kemampuan foto yah.. Moto sunset, tapi tulisan Hollywood-nya ga bisa dapet. Aslinya dia ada di kanan gambar.
Itu yah tulisan Hollywood-nya, agak gersang emang kalo siang bolong pas summer

Bagi yang mau berwisata ke Griffith ada hal yang bener-bener harus diperhitungkan: Kalau namanya di atas bukit, sinyal susah, coy!

Di sini gw bener-bener kena batunya untuk gak mau beli nomor lokal. Itu yang namanya gw manggil taksi online yah, susyeee bener. Ntar gak konek lah, ntar ke cancel, terus tiba-tiba dia ada lah.

Plus, karena gw nungguin antrian ngeliat planet Saturnus dan sunset, jadi pas mau pulang, langit ya udah gelap banget. Walau memang sih orang masih super rame, jadi gw rada tenang.

Keadaan malem itu lumayan macet antrian mobilnya, karena kan cuman satu jalur. Temen gw yang duluan ke sana beberapa hari sebelum gw juga bilang kalau dia kesulitan sama sinyal di sana. Dia sempet cancel dan ganti pesenan Uber karena sinyalnya amburadul, dan dia ngeliat kalau babang driver Uber yang di-cancelled itu nyari2 dia. Kasian banget.

Dia mah mending bedua suaminya. Gw sendokiran panik ga tau gimana caranya pulang. Sampe akhirnya, lagi-lagi, malu bertanya sesat di jalan. Ternyata ada bus buat turun ke bawah. Jadilah gw ikut ngantri. Bayarnya 1 dole kalo ga salah. Untuuunngg gw punya koin.. Untuuunnng waktu itu gw belom jaman canggih liburan ke luar negeri tinggal gesek, jadi gw terbiasa punya duit tunai.

Itu pas gw udah masuk bus kayaknya antara percaya gak percaya bahwa gw bisa lolos dari lubang jarum (lebay). Tapi beneran deh. Itu kayaknya momen yang gw bener-bener bersyukur seada-adanya.

I Had a Vision of Rankdowns: Mariah Carey (now revealing!) | Pulse ...
“I’m overwhelmed with gratitude~~” (source)

Nyampe bawah yang udah jalanan umum sih gw selamat-selamat aje ye. Uber mudah dan cepet bener didapet.

Huft. Lelah deh.

Oh anyway, gw baru tahu belakangan Griffith Observatory itu tempat syutingnya La La Land. Hahaha. Katanya gadis showbiz, film sekelas Oscar aja gak mudeng.

Cakep banget sih emang pemandangannya
Is this view worth the hassle? Yeah 🙂

Cerita showbiz trip masih lanjut di part berikutnya yaaa..

Until next time,

– Gadis Showbiz

Published by Gemar Dunia Hiburan

Saya penggemar dunia hiburan. Saya ingin dihibur. Ataukah saya harus jadi gadis penghibur?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create your website with WordPress.com
Get started
<span>%d</span> bloggers like this: